Lawan “Bullying”, Tumbuhkan Empati

KOMPAS.com – Tawuran yang mengakibatkan korban jiwa masih menjadi topik hangat kita minggu ini. Sebenarnya ada bibit kekerasan fisik maupun mental yang enggak kalah buruk akibat dari tawuran. Kekerasan itu bahkan sering kali kita anggap ”biasa”. Itulah ”bullying”.

Kita sendiri mungkin enggak sadar sudah melakukanbullying, atau korban bullying. Seorang siswa bercerita, dia sampai memilih pindah sekolah karena tak tahan dikucilkan temannya. Ketika waktu perpisahan tiba, pelaku bullying tak merasa bahwa si teman terpaksa pindah sekolah akibat kelakuannya.

Seorang siswa lain sampai tak meneruskan mengikuti ekskul paskibra karena bentakan dan kata-kata sinis yang diucapkan seniornya. ”Waktu saya cerita ke teman lain, dia malah bilang, ’Itu biasa. Itu kan usaha dia buat mendisiplinkan kita, anak baru’,” ceritanya.

Siswi sebuah SMK di Jakarta Selatan pun sempat ditarik tiga siswi seniornya ke toilet sekolah. Di tempat ini, ia diinterogasi bak pesakitan, gara-gara siswi senior curiga si yunior jatuh hati kepada cowok yang diincarnya. Lama kemudian si yunior masih merasa ketakutan, meski sang senior menganggap masalah selesai.

Bullying itu bisa berupa pengucilan, pelecehan, pemalakan, intimidasi, ejekan, gosip, fitnah, sampai kekerasan fisik. Semakin si korban merasa tertekan atau takut, semakin senang pelaku bullying. Kami di sini biasanya mendampingi korban,” kata Amanda (16), salah seorang sukarelawan Caring Teens Community (CTC) yang berkolaborasi dengan Yayasan Semai Jiwa Amini (Sejiwa).

Nabila (17), sukarelawan lainnya bercerita, sebenarnya sejak SD sudah tahu tentang bullying dari sang bunda, seorang psikolog. ”Tetapi biarpun secara teori tahu, praktiknya enggak gampang. Buat si korban, ledek-ledekan meski cuma ucapan, sudah cukup membuat dia enggak nyaman. Efeknya dia jadi takut atau malu banget. Setiap orang, kan, punya kadar toleransi ’bercanda’ yang beda,” katanya.

Korban sekaligus pelaku

Abu (19) dan Dian (16), sukarelawan CTC lainnya bercerita, dalam kasus bullying bisa jadi pelaku sebenarnya juga korban bullying. Abu mencontohkan, siswa yang di rumah dijadikan bulan-bulanan orangtua/ortu (berarti korban), bisa mengalihkan rasa kesalnya dengan menggertak teman di sekolah (pelaku).

Amanda menambahkan, dari pengalamannya berbagi pengetahuan tentang bullying di sebuah sekolah di kawasan Bintaro, Jakarta Selatan, ia mendapati siswa yang dengan entengnya memukul teman. Si siswa mengaku, memukul adalah hal biasa karena dia pun sering dipukul ortu meski hanya untuk hal sepele.

Diena Haryana, Ketua Yayasan Sejiwa, lembaga yang aktif berkampanye melawan bullying, menambahkan, kedekatan hubungan keluarga penting untuk membantu anak memiliki rasa aman. Kondisi itu berdampak pada kerja otak yang seimbang, termasuk hormonnya.

”Biasanya anak jadi percaya diri, mampu berpikir, kreatif, pandai bergaul, dan bersemangat. Potensi dirinya akan muncul, berbagai kecerdasannya siap diasah. Dia siap berprestasi. Kondisi itu tak memandang latar belakang sosial-ekonomi keluarga. Sebaliknya, perilaku keras ortu kepada anak juga bisa terjadi pada semua kalangan,” katanya.

Namun yang terburuk, tambah Diena, perilaku keras ortu kepada keluarga dengan tingkat sosial ekonomi rendah. Di sini anak mengalami situasi buruk, yaitu kekerasan dan tekanan ekonomi yang mengimpit batin. ”Dia bisa menjadi anak yang sulit dikendalikan karena merasa kesepian, terbuang, rendah kepercayaan dirinya.”

Mengapa bullying muncul terutama saat kita remaja? Menurut Diena, karena secara hormonal kita lagi mengalami perubahan. Tanpa ada bullying pun, remaja cenderung sensitif dan galau. Apalagi kalau kita harus menghadapi bullying juga. ”Mereka jadi mudah terpicu emosinya, dan bereaksi sesuai dasar kepribadian masing-masing.”

Kemungkinan reaksi itu ada tiga, yakni Fight (yang berarti ia melawan, menunjukkan rasa marah dengan mengamuk), Flight (melarikan diri dari luka batin, ini bisa ke arah negatif seperti narkoba, miras, internet tak sehat/pornografi), dan Freeze (sikapnya ”membeku”, ia kehilangan nalar sehat, tak mampu berpikir, depresi, tak termotivasi untuk hidup).

”Kalau korban bullying memilih Fight, dia akan mengeluarkan energi marahnya tanpa rasa takut. Ini lalu membuat dia jadi pelaku bullying. Tetapi kalau korban bereaksi Freeze, dia benar-benar korban yang memerlukan empati, bahkan pada tingkat yang lebih parah bisa jadi depresi,” lanjut Diena.

Berdampak panjang

Banyak alasan pelaku bullying, di antaranya ingin mendisiplinkan yunior, pengin unjuk kuasa, kesal pada bahasa tubuh atau tingkah laku korban. Di sisi lain, sasaran sebagai korban bullying bisa siapa saja. Misalnya, mereka yang dianggap pelaku secara fisik tampak lebih lemah, menjengkelkan, tak mampu berinteraksi dengan pelaku, sampai pada hal fisik seperti gendut dan gagap.

Kondisi itu diperburuk penilaian di sekitar kita yang tak menjadikan bullying sebagai masalah. Akibatnya, sampai menjadi mahasiswa, bahkan sudah bekerja pun, korban bullying tetap tak mampu membela diri. Sedangkan pelaku bullying (karena tak merasa bersalah dan tak pernah dikoreksi ortu/guru) makin menjadi-jadi, kekerasan menyatu dalam kepribadian mereka.

”Pada MOS atau OSPEK, siswa kelas X atau mahasiswa baru harus menerima apa pun perlakuan dari seniornya. Mereka tampak tak berdaya. Saat inilah awal bullying berkelanjutan atau lingkaran bullyingterjadi,” kata Diena.

Di sini para senior mendapatkan korban empuk untuk dijadikan sasaran kemarahan atau kekecewaan, yang umumnya mereka bawa dari rumah. Hal yang merisaukan adalah, perilaku jagoan dari senior itu menjadi teladan bagi yuniornya, yang langsung meniru begitu ada kesempatan. ”Apalagi kalau para senior memang berniat merekrut yunior untuk meneruskan tradisi kekerasan.”

Untuk mengurangi bullying, perlu pemahaman tentang perilaku bullying dan seluk beluknya. Ini bisa diajarkan lewat salah satu mata pelajaran di sekolah seperti PPKN atau pendidikan karakter.

”Saat tahu apa itu bullying dan dampaknya, banyak siswa yang memperbaiki sikap mereka. Ada pelaku yang langsung menghentikan sikap kerasnya, bahkan ada anak yang lalu menjadi pelatih untuk mengajarkan antikekerasan seperti meningkatkan sikap respek, kasih, peduli dan toleran,” kata Diena yang mengadakan penelitian bullying pada siswa tingkat SD dan SMA.

Sependapat dengan Diena, menurut Amanda dan Nabila, untuk mengekspresikan diri secara positif, seharusnya bagi remaja disediakan berbagai sarana, seperti untuk berteater, bermusik, olahraga, sampai terlibat dalam kegiatan sosial.

”Buat pelaku bullying lebih baik kalau pelaku diberi sanksi bekerja sosial seperti merawat orang tua, atau membersihkan panti tempat tinggal anak yatim,” kata Amanda.

Diena menambahkan, untuk menolong korban, kita bisa menunjukkan empati, tapi jangan berlebihan. ”Cukup kita ada di sekitar korban, enggak usah tanya perkara bullying yang menimpa dia. Kalau dia cerita, kita dengarkan. Buat korban merasa nyaman, dia biasanya sensitif dan enggak pengin ditemui, cenderung menjauhi sosialisasi.”

Ehm, kalau kita sudah tahu bullying itu negatif buat pelaku maupun korban, enggak benar, kan, kalau membiarkannya tetap terjadi….

Posted on 5 Oktober 2012, in Uncategorized and tagged . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: